Cuma Jadi Sampah, 300 Ribu Kg Plastik Pembungkus Ban Motor Michelin Akan Hilang

Ban Motor Michelin

Sejak Maret 2021 lalu, Michelin Indonesia menjual ban motor tanpa bungkus plastik. Meski demikian, Michelin Indonesia menegaskan bahwa hal itu gak akan memengaruhi kualitas ban itu sendiri.

Karena bungkus plastik awalnya digunakan cuma sebagai gimmick markerting aja, biar ban yang dipajang di toko keliatan menarik dan menonjol.

Langkah Michelin menjual ban motor tanpa bungkus plastik gak lain sebagai upaya untuk menjaga bumi dan lingkungan serta mengurangi edaran sampah plastik.

Baca Juga :

Ban Motor Michelin Dijual Tanpa Bungkus Plastik, Apak Kulitasnya Terjaga?

Komitmen itu pun dijalankan Michelin Indonesia. Pihaknya berharap, hingga akhir tahun 2021 bisa mengurangi lebih dari 80 persen penggunaan plastik sekali pakai yang akan menjadi sampah.

Kebijakan itu juga bakal diikuti oleh merek lain dari group Michelin, termasuk Achilles dan Corsa.

Langkah kecil yang dilakukan Michelin tentu memberi dampak besar bagi lingkungan. Pasalnya, dalam setahun, rata-rata plastik pembungkus ban motor yang digunakan Michelin mencapai 300,000 kg dan bungkus plastik itu pada akhirnya akan jadi sampah.

Michelin Indonesia menargetkan pada akhir 2022 gak akan ada lagi plastik pembungkus sekali pakai pada produknya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here