Tragedi Seorang Biker di Sabtu Sore

ZonbieDC ada kiriman cerita yang bisa bikin si penulisnya jadi lelaki paling sial sedunia, tapi bisa bikin si penulis tenar karena bakalan masuk koran dan tv acara buser alias berita kriminal. Lahhh, kok.?

Jadi begini si penulis bercerita melalui tulisan yang dikirim via email…

Tadinya gw mau langsung tulis di Mata Zonbie – ZonbieDC, tapi karena gw masih syokk banget, akhrinya gw tunda sampe gw benar-benar merasa tenang. Dan setelah 3 hari peristiwa yang menggetarkan tubuh gw itu berlalu, jiwa gw mulai terasa sedikit lebih tenang, walau masih ada sedikit rasa kesal dan jijik yang tertinggal.

Jadi begini ceritanya…. Sabtu sore tepatnya 19 Desember 2015 matahari cerah banget. Entah ada apa, sudah beberapa hari cuaca Jakarta cerah secerah-cerahnya dan matahari melotot semelotot-melototnya. Padahal, bulan ini musimnya hujan. Gw gak taulah, kayaknya emang cuaca udah nggak bisa ditebak, sama kayak hati cewek yang lagi gw taksir, susah ditebak..

Buat gw, Sabtu adalah hari yang tepat untuk memberi hadiah mata gw. Hadiah yang mungkin akan membuat mata gw makin cinta sama gw karena gw beri dia kebebasan untuk merem lebih lama. Tiap Sabtu gw biarin mata merem sampe jam 12 siang [padahal balas dendam tidur]. Untung rumah gw ada di sebelah mesjid dan moncong toa nya mengarah ke jendela kamar gw. Jadi pas merbot masjid mengumandangkan adzan Dzuhur, tepat mengarah ke telinga gw. Dan suara adzan itu jadi jam weker gw.

Pas denger suara adzan gw bengong sebentar ngumpulin nyawa, ngulet, tengkurep sambil merasakan ada yang mengganjal di bagian tengah tubuh gw, terus gw celentang lagi. Saat nyawa udah kumpul gw baru bangun dan mandi.

Abis mandi dan nyeruput kopi yang udah dibikin Mamah gw, [Mamah gw emang pengertian, kopi buatannya endess. Semoga entar pacar gw juga punya watak dan sikap kayak Mamah gw] gw langsung ngeluarin motor dari garasi bersiap ke kedai kopi mewah di Jakarta Selatan, mau kopdar sama temen lama. Motor skuter asal Italia yang baru gw beli setahun lalu masih keliatan mengkilap, kena cahaya matahari warnanya jadi keliatan makin ngejreng.

Sebentar naik skuter Italia, tibalah gw di sebuah kedai kopi mewah di Jakarta Selatan. Gw pilih duduk di sofa deket tangga yang mengarah ke lantai dua. Sambil nunggu temen gw datang dan pesenan gw dianter, gw buka laptop sambil sesekali update status di Path. Saking nyamannya itu sofa, sampai-sampai badan gw agak miring ke kanan nyender di arm rest. [istilah Indonesia nya arm rest apa yahh?] dan gw nggak mau tau sama yang ada di sekitar gw. Bahkan gw gak sadar kalau minuman yang gw pesen sudah ada di atas meja di depan gw.

Pas gw lagi cengar-cengir liat time line Path soal Meme rekaman ketua DPR yang dibandingkan dengan rekaman Ariel Noah, tiba-tiba ada yang duduk di sebelah gw [sebut aja Orang Misterius : OM] sambil bilang, “Sendirian ajee…”

Gw yang masih asyik kepoin time line Path dan nggak peduliin siapa yang duduk di sebelah gw. Yang ada di pikiran gw orang itu adalah temen yang lagi gw tunggu. Dan terjadilah percakapan antara gw dan OM tanpa gw liat mukanya.

Gw : ahh, la’uu. Lama benget jam segini baru dateng. [gw tetep asik kepoin time line]

OM : Maaf ihh, macet tadi. Jadi terlambat dehh..

Gw : [*sambil mikir kok gaya bicaranya agak kemayu] “Prett lahh…” timpal gw.

OM : Iyaa, sorry.. *Yang secara tiba-tiba dia ngelus paha gw sambil minta maaf.

Gw : Waadoohhh, *gw cuma teriak sambil narik kaki karena jijik, tapi tetep nggak mau ngeliat mukanye.

OM : Ihh, sombong banget sihh. Nggak mau dipegang en nggak mau ngeliat.

Gw : *diam tapi mikir….

Dalam hati gw “Aseeemmm.. siapa nih orang. Masak iya teman gw udah pindah haluan, udah nggak lagi suka sama yang namanya perempuan…? padahal dia sering gonta-ganti pacar. Gw pun berasumsi “Pasti gegara keseringan gonta-ganti perempuan akhirnya dia mau coba sesuatu yang baru.”

Palan-pelan gw arahkan mata gw sambil perlahan menegakkan badan gw yang udah PW [posisi wueenaak] nyender di sofa, daaaan…. “BUJUGG DAAGGGGHHH…” sepontan gw teriak, dan mba-mba cantik yang lagi pesan minuman langsung mengarahkan matanya ke gw.

GILAAAAA… Kaget banget gw pas ngeliat mukanye. Cowo agak gendut dan rambutnya jarang. Sepontan gw berdiri dan teriak “Ngapain loo.. Siapa lo..?”

Gw ada di pojokan sofa gelinjengan nahan jijik abis dipegang-pegang nih orang.

Pokoknya suasana di situ heboh dehh. Udah kayak sinetron yang pacarnya kegep selingkuh sama cewek lain. Lah, kalau sinetron ceweknya cantik, putih.. Lah ini lakii, Om-Om gendut agak item pula. Najooooong dahh.. Gw kudu 7 kali mandi dan salah satunya harus digosok pakai tanah, nihhh…

Akhirnya nggak pikir panjang gw beresin laptop masukin ke tas, langsung cabut. Gw jijik kalau harus lewat depan muka tuh om-om yang masih berdiri bengong di samping sofa tempat duduk, gw lompatin aja meja tempat di depan gw. Gw gak peduli sama minuman yang belum gw senggol.

Begitu udah mau ke pintu keluar, gw berhenti dan gw balik lagi ke arah tuh om gendut. Sambil merem dan mengucap doa agar gw diampuni segala dosa, kepalan tangan gw meluncur telak ke arah mukanya. POWW…

Tanpa mau liat gimana jadinya tuh muka si om, gw langsung balik badan dan pergi. Gw langsung gas poll skuter gw tanpa pakai helm, takut dia ngejar gw. Setelah ngacir sekitar 1 km, gw berhenti, pakai helm dan langsung gas lagi ke Panglima Polim.

Akhirnya gw nggak jadi kopdar sama temen di kedai kopi mewah. Mau tau dimana gw kopdarnya..? Di Sepel bareng anak-anak alay yang lagi belajar ngerokok dan begitu bangganya minum Redler….

Comments
Shares